Cara Menghilangkan Perut Kembung Pada Bayi Baru Lahir

17 September 2022

Perlengkapan tubuh bayi memang belum berkembang sempurna seperti individu dewasa. Itu sebabnya, bayi lebih rentan mengalami berbagai penyakit dan keburukan kesehatan. Salah satu kelainan yang sering dialami jabang bayi adalah perut kelenteng. Bahasan tentang prinsip menyelesaikan rahim kembung pada jabang bayi bisa Bunda simak di artikel ini.

10 Penyebab Perut Terup lega Bayi

Rezeki kembung terjadi ketika gas mengonggokkan di rahim dan usus sehingga menyebabkan perut terasa penuh dan tidak nyaman. Itulah cak kenapa bayi biasanya menjadi rewel detik perutnya kembung. Bila situasi ini terjadi pada si Kerdil, Bunda tak perlu khawatir. Sebab, kondisi makanan kembung yaitu hal yang sangat jamak terjadi pada bayi.

Tapi, Bunda tentu harus memahami penyebab dan cara mengatasi perut kembung pada bayi. Dengan sedemikian itu, Bunda bisa mendukung sang Kecil mengatasi rasa sakit yang sira rasakan. Berikut ini yaitu beberapa hal nan boleh menyebabkan kandungan kelenteng pada jabang bayi:


1. Ki gua garba yang Dikonsumsi Bunda

Bila Bunda masih menyusui, makanan yang Bunda makan akan berwibawa juga lega sang Katai. Apabila Bunda mengonsumsi makanan yang menimbulkan gas, si Kecil lagi dapat mengalami kapuk. Beberapa makanan nan menimbulkan asap misalnya brokoli, kol, polong, atau bawang bombay.


2. Laktosa pada ASI

Setiap mulanya proses menyusui, ASI yang Bunda campakkan memiliki tembolok laktosa nan tinggi (foremilk). Bila bayi mendapatkan terlalu banyak ASI foremilk, ia mendapatkan asupan laktosa yang tangga juga. Konsumsi laktosa hierarki ini bisa menyebabkan nafkah kanak-kanak anyir menjadi randu apabila tidak dicerna dengan baik.


3. Posisi Menyusui nan Salah

Tahukah Bunda, memberikan susu pada sang Kecil ternyata sebaiknya enggak dilakukan dengan posisi merambang, lho. Situasi ini karena posisi payudara atau jambang susu nan riuk bisa menyebabkan bayi menggasak plus banyak udara. Akhirnya, perut bayi juga menjadi kembung.


4. Sistem Pencernaan Bayi

Selain faktor eksternal, nafkah kembung puas orok juga bisa disebabkan faktor internal. Keseleo satunya ialah sistem pencernaan yang belum matang. Bayi belum bisa mematangkan makanan dengan baik dan ususnya belum memiliki keseimbangan basil yang normal. Peristiwa ini menyebabkan kanak-kanak anyir rentan mengalami kembung.


5. Makanan nan Dikonsumsi Jabang bayi

Bila jabang bayi sudah start mengonsumsi makanan padat, kemungkinan anda mengalami kembung juga bertambah. Kejadian ini karena makanan yang anda konsumsi semakin majemuk. Apabila beliau sering mengonsumsi sayuran dengan asap berlebih, perutnya rentan mengalami randu.


6. Kanak-kanak anyir Terlalu Banyak Menangis

Menangis terlalu gegares ternyata sekali lagi kurang baik untuk kesegaran sang Kerdil. Apabila kanak-kanak anyir menangis terus menerus, sira akan mengangkangi banyak peledak. Hal ini bisa membuat perutnya menjadi kembung dan terasa tidak nyaman.


7. Mereguk Terlalu Cepat alias Lambat

Aliran ASI yang sesak deras atau lubang dot nan berlebih besar menciptakan menjadikan bayi meneguk dengan cepat. Bila kejadian ini terjadi, jabang bayi akan menelan udara n domestik jumlah cukup banyak. Hasilnya, si Boncel sekali lagi bisa mengalami kembung.


8. Penggunaan Pendingin Kolom yang Salah

Kondisi udara yang gerah memang sering mewujudkan kanak-kanak anyir mengadat. Namun apabila Bunda mengatasinya dengan menggiatkan pendingin kolom, pastikan volume awan enggak berlebih lestari. Angin yang kencang dapat menyebabkan orok mengembat plus banyak gegana.


9. Bersantap Kontan Main-main

Banyak ayah bunda membiarkan anaknya makan sambil bermain. Padahal, situasi ini dapat menyebabkan bayi menggagahi banyak udara dan mengakibatkan randu. Oleh karena itu, Bunda hendaknya membiasakan si Kecil duduk di geta makan sejak dini.


10. Konsumsi Susu Formula

Saat membuat buah dada formula, biasanya Bunda mengaduk ataupun mengocok dengan keras agar buah dada tercampur dengan acuan. Hal ini boleh menimbulkan buih udara pada susu. Apabila tertelan makanya bayi, gelembung tersebut boleh menyebabkan perut kembung.

8 Pendirian Memecahkan Peranakan Kembung pada Bayi

Perut kembung bisa menyebabkan rasa tidak nyaman dan mandek pada si Kecil. Hanya Bunda tak perlu resah, karena kas dapur kelenteng bisa diatasi atau bahkan dicegah dengan bilang ancang terlambat. Berikut ini yakni beberapa di antaranya:


1. Bantu Bayi Beserdawa

Gendong bayi sambil mengemplang-nepuk bagian punggungnya. Bagi kejadian ini sejauh sekitar 1-2 menit. Hal ini dilakukan untuk kontributif bayi mengeluarkan asap di perutnya dengan cara glegek.


2. Pijat Bayi

Salah satu khasiat pijat bayi yakni mengatasi lambung terup. Bunda boleh menggosok alat pencernaan si Kecil dengan lumat dan memprakarsai kakinya seperti bani adam bersepeda sepeda. Langkah ini membantu gerakan usus bakal membuang asap.


3. Letakkan Bayi dalam Posisi Telungkup

Bunda sebaiknya memberi waktu untuk si Mungil kerjakan berperan serempak tengkurap (tummy time). Selain bermanfaat memberi stimulan pada kemampuan motorik bayi, tummy time kembali membantu mengeluarkan gas berlebih sreg kandungan bayi.


4. Perhatikan Posisi Menyusui

Momen menyusui bayi, pastikan Bunda menata posisinya sebaik mungkin. Pastikan posisi komandan si Kecil lebih tinggi dari perutnya. Dengan begitu, bayi tak akan menelan terlalu banyak udara nan bisa menyebabkan rangkiang.


5. Hangatkan Perut Si Kecil

Apabila orok terlanjur mengalami kelenteng, Bunda boleh meletakkan kain hangat di atas perutnya alias atau menggosokkan patra telon. Rasa suam yang ditimbulkan dapat membantu jabang bayi membebaskan awan bermula perutnya.


6. Biarkan Bayi Patuh Aktif

Saat sang Boncel kembung, Bunda lazimnya pusing dan menyuruhnya sengap. Sementara itu, mengatasi perut lumbung selayaknya dapat dilakukan dengan membiarkan bayi aktif berputar. Kampanye raga aktif bisa kontributif bayi mengeluarkan asap semenjak perut dengan mandu bersendawa.


7. Cek Dot Bayi

Aliran susu yang berlebih cepat bisa membuat bayi ki mencaplok banyak udara. Karena itu, cek dot yang biasa digunakan si Mungil secara rutin. Apabila lubang dot mutakadim membesar, segera ganti dengan yang mentah. Selain menyebabkan kapuk, lubang dot yang terlalu gempal juga membuat bayi rentan tersedak.


8. Bopong Sang Mungil ke Mantri

Perut rangkiang menciptakan menjadikan bayi sangat bukan nyaman. Jadi, kalau langkah tertinggal yang disebutkan di atas belum berakibat mengatasinya, tidak ada salahnya Bunda segera membawa si Kecil ke mantri atau rumah lindu terdekat.


Sumur:

hellosehat.com/parenting/perkembangan-kanak-kanak anyir/tanggulang-perut-jabang bayi-kembung/

alodokter.com/cara-mengatasi-perut-terup-sreg-bayi.html

hamil.co.id/bayi/ngilu/lambung-kembung-pada-bayi

Source: https://www.zwitsal.co.id/momen-perawatanku/cara-mengatasi-perut-kembung-pada-bayi-baru-lahir